komponen perencanaan usaha

Penting! Ini 9 Aspek Perencanaan Usaha agar Bisnis Online Anda Sukses

Dalam menjalankan suatu bisnis, kerugian adalah salah satu hal yang paling sulit dihindari. Namun, hal ini dapat Anda minimalisir dengan menyusun perencanaan usaha yang matang.

Perencanaan usaha umumnya berisi deskripsi perusahaan, analisa kompetitor, hingga proses peluncuran suatu produk.

Menyusun rencana usaha yang tepat dapat membantu perusahaan Anda lebih siap jika di masa depan ada kejadian tidak terduga seperti demand produk yang menurun ataupun munculnya kompetitor baru di target pasar. Kesiapan ini tentu akan membuat bisnis Anda tetap bertahan dan mendapat keuntungan.

Komponen Penting Perencanaan Usaha

Dalam menyusun business plan atau rencana usaha, terdapat 9 komponen penting yang harus Anda ketahui. Berikut uraian untuk masing-masing komponennya.

1. Deskripsi Usaha

Langkah pertama yang harus Anda lakukan saat membuat perencanaan ini adalah menyusun deskripsi usaha. Komponen ini akan berisi tentang penjelasan bidang usaha, produk yang dijual, hingga potensi berkembang di masa depan.

Dalam menjalankan bisnis, semua pihak yang terlibat berhak mengetahui deskripsi usaha yang akan dijalankan. Untuk perusahaan lebih besar, diharapkan semua stakeholder mengetahui deskripsi usaha agar tidak terjadi salah paham.

2. Strategi Marketing

Strategi pemasaran dapat Anda peroleh melalui analisis SWOT pada produk yang ingin Anda jual. Analisa tersebut meliputi keunggulan, kelemahan, peluang dan juga ancaman bagi suatu produk.

Dengan melakukan analisa SWOT, Anda dapat secara maksimal merencanakan strategi marketing yang tepat dan meraih target pasar yang sesuai. Melalui strategi marketing yang baik, produk Anda pun akan terjual dengan maksimal.

3. Analisa Pesaing

Analisa pesaing dibutuhkan untuk mengetahui apa kelemahan kompetitor pada pasar yang sama. Hal ini dapat membantu Anda untuk mengimplementasikan strategi marketing yang lebih efektif dari pesaing.

Dalam analisa pesaing, Anda dapat melihat data real penjualan dalam bidang tertentu melalui Compas Quick Report. Data tersebut dapat membantu analisa pesaing agar bisnis Anda mampu bersaing.

4. Desain Pengembangan

Desain pengembangan dibutuhkan untuk mengetahui rencana usaha di masa depan dan memperjelas perencanaan biaya bisnis perusahaan Anda.

Umumnya, desain pengembangan akan menunjukkan grafik pengembangan dalam konteks produksi, serta tahap perencanaan produk. Hal-hal ini penting untuk proses peningkatan kualitas produk di masa depan.

5. Implementasi Proses Produksi

Setelah melakukan analisa di atas, Anda dapat mengimplementasikannya saat memproduksi produk. Dengan direncanakan sebelumnya, maka produk yang Anda hasilkan akan lebih efisien dan sesuai dengan harapan.

Jangan takut untuk mulai memproduksi setelah melakukan perencanaan. Karena, rencana tidak akan terealisasikan tanpa kegiatan produksi. Setelah barang diproduksi, barulah Anda dapat melakukan aspek selanjutnya dalam rencana bisnis perusahaan.

6. Pemantauan Produk

Perencanaan dan strategi yang matang telah dilakukan. Sekarang, saatnya perusahaan Anda meluncurkan produk. Dalam melakukan hal ini, Anda harus tetap memantau bagaimana reaksi pasar terhadap peluncuran tersebut.

Pemantauan produk dilakukan untuk memantau seberapa diterimanya sebuah produk pada target pasar tertentu. Hal ini nantinya akan berguna untuk evaluasi terkait pengembangan produk agar pemasarannya semakin efektif.

7. Memaksimalkan Manajemen Operasional

Langkah selanjutnya dalam perencanaan usaha adalah mengatur manajemen operasional. Manajemen operasional yang dimaksud adalah terkait pengaturan alat untuk produksi dan bahan baku yang digunakan.

Dalam memaksimalkan kegiatan bisnis, sumber daya manusia yang berkualitas juga dibutuhkan. Jika sumber daya manusianya berkualitas, maka aktivitas produksi dapat terlaksana dengan efisien. Itulah mengapa manajemen operasional merupakan aset penting pada perusahaan.

8. Estimasi Biaya

Business plan yang baik harus dapat mencatat estimasi biaya secara rinci. Dengan perencanaan biaya yang sesuai, perusahaan dapat berjalan dengan optimal dan dana teralokasikan secara efisien.

Dalam mencatat estimasi biaya, dibutuhkan beberapa laporan keuangan seperti laporan dana perencanaan usaha, laporan arus kas, laporan neraca perencanaan, analisis pengembalian modal untuk usaha, serta lain sebagainya.

Dalam proses estimasi biaya, Anda dapat memantau kegiatan apa saja yang membutuhkan biaya paling besar. Karena baru memulai bisnis, Anda bisa mencari cara untuk menekan kelebihan biaya tersebut dan mengalokasikannya pada rincian dana lain.

9. Evaluasi

Terakhir, Anda harus mengevaluasi atau meninjau kembali perencanaan perusahaan yang telah disusun. Perencanaan diatas tentunya akan mengalami sedikit perbedaan ketika dilakukan di dunia nyata.

Dengan melakukan evaluasi, Anda dapat mengetahui unsur apa yang butuh diperbaiki dan mendiskusikan hal tersebut dengan tim. Kegiatan meninjau ulang juga dapat mengetahui strategi yang efisien agar perusahaan meraih keuntungan.

Baca juga: 4 Alasan Penting Kenapa Anda Harus Memiliki Data Penjualan di e-Commerce

Cara Membuat Perencanaan Usaha yang Efektif

cara membuat perencanaan usaha yang efektif

Unsur-unsur di atas memang perlu diperhatikan saat menyusun perencanaan bisnis yang ingin Anda bangun. Dalam menuliskan unsur-unsur yang ada, Anda juga perlu melakukan riset, menentukan tujuan, hingga pembukuan.

Jika semua hal tersebut telah terpenuhi, maka Anda sudah siap untuk memulai usaha baru yang akan dibangun. Lantas, bagaimana cara menyusun unsur-unsur dalam rencana usaha tersebut? Simak cara membuat business plan yang efektif untuk usaha Anda di bawah ini.

1. Melakukan Riset

Riset pasar merupakan salah satu cara paling efektif agar perencanaan bisnis yang Anda susun berhasil. Umumnya perusahaan akan mengalokasikan dana yang cukup besar untuk melakukan riset ini.

Riset dapat membuat perusahaan lebih unggul dari pesaingnya dengan mengetahui target pasar serta memetakan produk yang akan diproduksi.

Untuk mempermudah riset bisnis Anda, Compas QR menyediakan data penjualan untuk menganalisis bidang bisnis tertentu. Data tersebut akan membantu Anda memetakan produk apa yang akan Anda kembangkan selanjutnya.

2. Menentukan Tujuan Usaha

Hasil dari riset yang Anda lakukan selanjutnya diolah untuk menentukan tujuan dari usaha. Mengetahui tujuan penyusunan rencana usaha dapat mempermudah Anda dalam memilih strategi marketing yang tepat untuk perusahaan.

Tujuan dilakukan usaha tertentu juga dapat menentukan arah perusahaan kedepannya. Visi dan misi perusahaan yang jelas tentunya akan menarik para investor dan mempermudah jalan kesuksesan perusahaan Anda.

3. Dokumentasikan Semua Aspek Bisnis

Dalam menjalankan suatu bisnis, Anda tentu harus mendokumentasikan setiap aspek perusahaan. Hal ini penting karena dokumen perusahaan sekecil apapun pasti akan berguna di masa depan dan Anda tentu tidak ingin kehilangan hal tersebut.

Aspek-aspek terkait hasil produksi, proyek yang sedang berjalan, hingga arus kas keluar dan masuk harus didokumentasikan dengan teliti. Dokumen perusahaan yang lengkap juga akan memudahkan Anda dalam mencari investor nantinya.

4. Buat Strategi Marketing Secara Detail

Setelah melakukan riset pasar hingga dokumentasi, Anda bisa menentukan strategi marketing yang tepat. Diskusikan hal tersebut dengan tim Anda dan jangan lupa untuk selalu mencatat hal yang penting.

Strategi marketing yang tepat dapat membantu perusahaan Anda memperoleh keuntungan dan mencapai target pasar yang tepat. Rencana marketing juga akan membantu usaha Anda siap menghadapi pasar.

5. Rencanakan Pembukuan Usaha

Aspek yang sering terlewat ketika menyusun rencana usaha adalah pembukuan, padahal hal ini cukup penting. Proses pembuatannya yang rumit mungkin menjadi salah satu alasan mengapa banyak orang melewatkan aspek ini.

Namun, saat ini telah banyak ditemukan aplikasi untuk membantu Anda dalam menyusun pembukuan perusahaan. Bahkan, ada beberapa aplikasi yang bisa Anda akses dengan mudah melalui smartphone saja.

Pembukuan wajib Anda lakukan untuk mencegah dana yang tidak tercatat saat menjalankan perusahaan. Hal-hal yang biasa dituliskan dalam pembukuan antara lain arus kas keluar masuk dan laba-rugi perusahaan.

Memulai suatu usaha memang bukan urusan mudah. Namun, dengan perencanaan usaha yang matang, kesuksesan bisnis Anda dapat terjamin. Kunci utama dalam menyusun rencana bisnis atau business plan adalah ketelitian.

Ketelitian dalam menghitung alokasi dana dan melakukan riset pasar akan berpengaruh pada strategi penjualan yang akan Anda lakukan. Karena itu, jangan lupa lakukan riset pasar secara teliti dengan menggunakan data penjualan dari Compas Quick Report, ya!

Baca juga:

compas quickreport


Mau bisnis Anda mengalahkan kompetitor dan memenangkan pasar dengan bantuan data insight seperti di atas? Yuk hubungi tim Compas

Get Your Market Insight Now

Related Post

Leave a Comment

Want to grow your online business with data-driven insights? Reach us now!

logo-compas-putih-kecil-v1-156x40

Comprehensive price and analytics system

Compas.co.id

Copyright © 2020 Compas.co.id by Telunjuk.com

Need Help? Chat with us