perkembangan e-commerce

Ini 5 Faktor Pesatnya Perkembangan E-Commerce di Indonesia

Author: Farah Ramadhani

Perkembangan e-commerce di Indonesia berawal pada tahun 2010-2011 dengan munculnya Gojek. Mulanya, aplikasi ini hanya menawarkan layanan antar-jemput pelanggan saja. Barulah pada tahun-tahun berikutnya, Gojek mulai berinovasi menambahkan fitur lain seperti antar makanan dan paket barang.

Munculnya Gojek disusul oleh marketplace lain seperti Shopee, Tokopedia, dan Bukalapak. Tidak seperti Gojek, aplikasi ini menampilkan daftar produk yang bisa dibeli dengan mudah melalui layar smartphone Anda.

Saat ini, e-commerce di Indonesia bisa dikatakan mencapai puncaknya. Mayoritas orang lebih nyaman berbelanja melalui marketplace yang tersedia dibandingkan ke toko secara langsung. Persaingan dalam penjualan e-commerce pun juga meningkat seiring dengan membesarnya industri ini.

Data Perkembangan E-Commerce di Indonesia

Saat ini, perkembangan e-commerce di Indonesia memang terus meningkat. Ditambah dengan adanya pandemi Covid-19, marketplace yang ada diprediksi akan menjadi semakin kuat.

Data yang diperoleh tim Compas menunjukkan bahwa terdapat 5 top marketplace yang mendominasi di Indonesia. Pada kuartal kedua tahun 2020, jumlah pengguna untuk setiap e-commerce adalah sebagai berikut: Shopee (93,4 juta orang), Tokopedia (86,1 juta orang), Bukalapak (35,2 juta orang), Lazada (22 juta orang), dan Blibli (18,3 juta orang).

top marketplace di indonesia

Pengguna yang mendominasi marketplace tersebut berbeda-beda sesuai dengan kebutuhannya. Misalnya, pengguna Shopee kebanyakan melakukan transaksi di industri fashion dan kecantikan, sedangkan transaksi elektronik banyak dilakukan melalui Tokopedia.

Laju perkembangan yang cepat, membuat demand bagi penggiat industri ini untuk terus berinovasi. Contohnya, saat ini pembayaran listrik, air hingga pajak sudah dapat dilakukan di Shopee dan Tokopedia.

Diprediksi perkembangan e-commerce ini akan terus meningkat sehingga pemakaian uang kertas menjadi sangat terbatas. Hal ini didasari oleh sistem e-money atau transfer bank yang semakin banyak digunakan oleh para pengguna e-commerce tertentu.

Baca juga: 4 Alasan Penting Kenapa Anda Harus Memiliki Data Penjualan di e-Commerce

Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan E-Commerce

Tingginya laju pengguna e-commerce di Indonesia tentunya disebabkan oleh beberapa faktor. Hal yang mendasari perkembangan yang signifikan ini diantaranya adalah pertumbuhan penduduk yang meningkat, hingga perkembangan teknologi yang semakin maju.

Berikut beberapa faktor utama yang mempengaruhi pertumbuhan e-commerce di Indonesia adalah sebagai berikut.

1. Pertumbuhan penduduk meningkat

Faktor terbesar yang menyebabkan peningkatan penggunaan e-commerce adalah tingginya angka pertumbuhan penduduk di Indonesia. Pada tahun 2019, kelas menengah di Indonesia mencapai peningkatan sebesar 21% dari total populasi.

Meningkatnya penduduk ini berpengaruh pada aktivitas berbelanja online. Terhitung peningkatan jumlah transaksi yang dilakukan di marketplace naik 23% dari tahun 2018 ke 2019.

2. Pengguna Smartphone Meningkat

Industri ponsel pintar di Indonesia telah memberikan inovasi terbaik agar setiap orang dapat mengakses internet. Hal ini berhasil dibuktikan dengan hampir 89% dari total penduduk Indonesia telah menggunakan ponsel pintar pada tahun 2020 silam.

Besarnya angka pengguna smartphone di Indonesia didasari oleh kebutuhan saat ini. Era pandemi mengharuskan anak sekolah memiliki perangkat pendukung seperti smartphone dan laptop. Ditambah lagi, harga telepon pintar di Indonesia cukup terjangkau sehingga bisa dimiliki orang dari berbagai kelas.

3. Pengguna Internet Meningkat

Pengguna smartphone yang meningkat berbanding lurus dengan jumlah pengguna internet. Tercatat 70% pengguna internet di Indonesia menggunakan ponsel pintar untuk menjelajah internet.

Dalam melakukan pembayaran di marketplace pun, pengguna smartphone mendominasi sebesar hampir 75%, dibanding transaksi online melalui laptop ataupun PC.

4. Banyaknya Pengguna Media Sosial

Umumnya, pembelian barang di e-commerce dipengaruhi juga oleh strategi marketing yang dilakukan penjual di media sosial. Maka dari itu, banyaknya pengguna media sosial di Indonesia berpengaruh besar pada peningkatan laju e-commerce.

Data dari M-Target menyatakan, pengguna Facebook di Indonesia telah mencapai 122 juta orang dan menduduki negara keempat dengan pengguna Instagram terbesar.

Dengan banyaknya pengguna, tidak heran jika banyak perdagangan yang terjadi di media sosial tersebut. Fenomena influencer juga dapat menjadi faktor pendukung para pengguna media sosial untuk melakukan transaksi di e-commerce tertentu.

5. Perusahaan Teknologi Finansial Semakin Berkembang

Faktor terakhir yang mempengaruhi tingginya angka pertumbuhan e-commerce di Indonesia adalah teknologi finansial yang semakin berkembang. Tercatat sekitar 66% persen masyarakat Indonesia belum memiliki rekening bank pada pertengahan 2018.

Namun, seiring banyaknya e-commerce yang muncul, pengguna rekening bank dan trasanksi cashless meningkat drastis. Data yang diperoleh dari Bank Indonesia menyatakan total transaksi cashless yang terjadi pada tahun 2020 yang mencapai sekitar Rp126,95 Triliun, setelah sebelumnya hanya mencapai Rp47,19 Triliun.

Lonjakan penggunaan uang elektronik ini lah yang mendukung laju pertumbuhan marketplace di Indonesia semakin pesat. Pembayaran dengan e-money yang mudah membuat masyarakat Indonesia lebih menyukai berbelanja di toko online.

faktor yang mempengaruhi perkembangan e-commerce

Prediksi Perkembangan e-Commerce di Indonesia

Perkembangan e-commerce di Indonesia diprediksi akan mencapai delapan kali lipat pada tahun 2022. Digitalisasi akan terus terjadi sehingga ekonomi digital nantinya akan menjadi pilar utama perekonomian di Indonesia.

Pesatnya pertumbuhan marketplace di Indonesia ini diharapkan dapat memacu para pengusaha untuk lebih inovatif. Hal ini tentunya membuka peluang bagi para pegiat ekonomi mikro maupun makro untuk memulai usaha dengan lebih mudah.

Agar bisnis online lebih maksimal, Anda dapat menyusun business plan terlebih dahulu menggunakan data yang disediakan dari Compas Quick Report. Rencana bisnis yang kuat akan menjamin keberlangsungan perusahaan Anda menjadi lebih sukses.

Baca juga:

compas quickreport


Mau bisnis Anda mengalahkan kompetitor dan memenangkan pasar dengan bantuan data insight seperti di atas? Yuk hubungi tim Compas

Get Your Market Insight Now

Related Post

Leave a Comment

Want to grow your online business with data-driven insights? Reach us now!

logo-compas-putih-kecil-v1-156x40

Comprehensive price and analytics system

Compas.co.id

Copyright © 2020 Compas.co.id by Telunjuk.com

Need Help? Chat with us